Uncategorized

Doa Duniawi

Di bulan Ramadhan ini, ada yang berdoa semoga keinginan untuk mendapatkan buah hatinya terwujud

Ada yang berdoa semoga dagangannya laku, supaya anak-anaknya bisa beli baju

Ada yang doanya semoga penyakit orang tuanya segera diangkat, sehingga bisa berkumpul bersama lagi

Ada yang mulai menghitung kira-kira akan dapat THR berapa, karena itu kesempatan memenuhi pos-pos kebutuhan

Ada yang berharap semoga tahun ini dapat kerja, setelah tahun lalu kena lay-off

Sementara gue, berdoa semoga bisa menghasilkan pekerjaan yang baik, berhenti jadi yang paling bodoh dan hanya jadi beban team.

Standard
djounal, life

Connection Lost : Ruwet

Pernah ga setiap hari rasanya capek banget sampai rasanya ga punya tenaga untuk ngobrol sama orang lain? Tapi sebenernya otak tuh mikir terus, pikirannya lama-lama ruwet, bercabang kesana kesini, kusut entah kemana. Pikiran ini, udah mengkonsumsi energi gue mungkin 60%, 40% dipake buat jalan, ngelakuin aktivitas fisik, ngomong seperlunya, dan sisanya jempol untuk scroll smartphone.

Tapi pikiran yang ruwet itu ternyata ga bisa juga gue gunakan secara maksimal, karena kalau gue mau ambil keputusan, gue harus ikutin alur pikiran gue yang kayak labirin HAHAHA.

Akhirnya, gue yang run out of energy ini tidak lagi bisa diajak bicara sama siapapun, termasuk dengan suami gue. Gue bahkan ga bisa jawab “biasanya kan perempuan gila-gilaan diet ya, kok kamu enggak?” Instead of menjelaskan apa yang sudah gue lakukan, gue langsung tembak dia aja dengan “ini arahnya kemana? aku kurang terus nih dimata kamu?”

Seandainya gue enggak langsung loncat dengan kesimpulan yang gue bikin sendiri dari overthingking pikiran gue, mungkin obrolan itu akan berjalan lancar, dan menghasilkan motivasi buat gue supaya diet hidup lebih sehat.

Ini baru ke Dika loh, belum lagi ke keluarga, temen-temen, rekan kerjaan. Pun tersambung ke Tuhan, bahkan ke diri gue sendiri.

Gue belum nemu jawabannya apa yang harus gue lakukan, jadi gue baru nulis aja hal ini karena jujur aku tuh lelah. Pengen ga gini lagi gitu loh, tapi enggak tau harus gimana dong?!

Udah segini dulu ya, tulisan ini ditulis di Bus Trans Jakarta dari Halte Adam Malik ke Halte Tirtayasa.

Standard